TARI LENGGANG SURABAYA

Tari Lenggang Surabaya adalah sebuah tari kreasi yang diciptakan oleh Dimas Pramuka Admaji untuk mengangkat kesenian tradisi Surabaya. Berangkat dari berbagai jenis kesenian tradisi seperti Tanda’an/Tayub dan Sandur Madura yang berada di Surabaya dan sekitarnya, maka pada tahun 1995, Dimas Pramuka Admaji menciptakan tari Lenggang surabaya atas pesanan dari Walikota Surabaya pada saat itu bahwa Surabaya perlu adanya  tari penyambut tamu. Tanggal 31 Mei 1995 tari Lenggang Surabaya pertama kali di pentaskan/dipergelarkan pada acara resepsi Hari Jadi kota Surabaya di kediaman Walikota Jl. Sedap malam Surabaya.

PROSES PENCIPTAAN TARI LENGGANG SURABAYA.
Dengan latar belakang mengangkat, melestarikan dan mengembangkan seni tari di Surabaya, sebagaimana disesuaikan dengan tuntutan kemajuan kota semakin pesat maka dengan menggarap dan menciptakan tari baru yang masih berpijak pada kesenian daerah setempat ini diharapkan menambah khasanah seni tari di Surabaya.
Inipun tidak lepas dari menumbuhkan rasa cinta kota Surabaya yang mana peran generasi muda peduli budaya kota Surabaya sangatlah perlu demi menepis budaya asing yang semakin rawan di kota metropolis.
Dalam proses penciptaan tari Lenggang Surabaya yang berangkat dan berpijak pada kesenian Tanda’an dan sandur Madura yang berkembang di Surabaya ini melalui tahapan eksplorasi, Improvisasi, komposisi gerak, musik dan busana.

  • Kesenian Tanda’an/Tayub

Kesenian ini sering ditemui di perkampungan kota Surabaya, biasanya pada acara perkawinan, khitanan dan sebagainya yang banyak dilakukan pada malam hari.
Kesenian ini hampir punah keberadaanya di Surabaya. Pada kesenian Tanda’an ini tamu yang hadir mayoritas laki-laki, yang mana hamper semua tamu mendapat giliran nandak atau kesempatan menari bersama tandak ( ledhek tayub ). Dan dengan membayar atau memberikan tip mereka berhak meminta lagu/gending yang disukai untuk menari.
Penari wanita yang disebut Ledhek atau tandak selalu membawa sampur dengan busana angkin melilit dengan rapi di bagian dada yang biasanya selalu diserasikan dengan busana bawah yang disebut jarit atau kain panjang. Sedangkan tat arias yang dipakai adalah tat arias cantik dengan memakai sanggul yang diberi hiasan bunga dan asesoris sebagai pemanis lainya seperti giwang dan kalung. Kesenian ini tergolong tari pergaulan yang mana seorang penari wanita selalu berusaha memikat pasangannya.

  • Kesenian Sandur Madura

Keberadaanya di Surabaya juga hampir punah dan biasanya di jumpai di perkampungan Madura di Surabaya. Penyajian kesenian Sandur ini hampir mirip dengan penyajian kesenian Tanda’an/Tayub. Sang Penari utama sebagai primadona adalah penari wanita selalu berhadapan dengan tamu laki-laki.Gending yang dibawakan biasanya seperti Talang, Rarari, Puspa, Walang kekek dan sebagainya.

SINOPSIS
Tari Lenggang Surabaya merupakan tari garapan baru yang diangkat/bersumber dari kesenian Tanda’an dan Sandur Madura yang ada di Surabaya dan sekitarnya.

Lenggang berarti gerak yang manis dan indah, Surabaya merupakan kota metropolis dimana nama ini mengikat untuk lebih mengidentifikasikan bahwa Lenggang Surabaya tentunya dari Surabaya.
Tari Lenggang Surabaya ditarikan oleh beberapa wanita dan menggambarkan Ning-Ning Surabaya yang kreatif, dinamis dan ekspresif.

 

BENTUK PENYAJIAN

A.  Tata Rias

Tata rias untuk mewujudkan mimik wajah penari dalam tari Lenggang Surabaya yang tergolong tari lepas dan bentuk tari yang di tarikan secara kelompok oleh beberapa wanita ini menggunakan tata rias cantik dengan mempertimbangkan nuansa serta bauran dan style pada warna riasan antara penari satu dan lainya memunculkan satu karakter. Rias cantik pada tari Lenggang Surabaya memberikan kesan dinamis dan ekspresif yang ditimbulkan oleh goresan garis tegas pada Alis dan rias mata.
Pada rias cantik nuansa warna yang dipakai bisa tergantung selera tetapi tetap harus memikirkan keserasian dengan warna yang dikenakan agar harmonisasi tercapai.

Desain rias seperti ini sangatlah perlu karena sangat membantu wajah penari hingga terlihat bersih rapi dan menarik, yang merupakan pertimbangan sesuai dengan karakter tari Lenggang Surabaya yang pada dasarnya menonjolkan pesona yang menawan seperti penari tandha’an atau ledhek yang selalu berusaha memikat tamu.sebagai salah satu sumber garap tari Lengggang Surabaya.

B. Tata Busana

Desain busana sangat penting karena penataan dan garap busana pada sebuah tari sangat membantu secara ekspresifitas garap gerak tari bahkan dalam memunculkan suatu karakter tari yang diharapkan pada koreografi. Tari Lenggang Surabaya yang merupakan tari garapan baru dan menggambarkan Ning- Ning Surabaya yang kreatif, dinamis dan ekspresif ataupun sebuah karya tari yang tergolong intertaimen maka busana yang dikenakan mengarah ke jenis busana abyor atau dengan tatanan pemanis pada aksen-aksen garis dengan harapan penari lebih kelihatan modis, cantik, menawan dan rapi. Tatanan desain busana tari Lenggang Surabaya ini walaupun tatanan menonjolkan banyak pengembangan namun masih berpijak pada sasaran tradisi yang dikembangkan dari penari Tandhak, Penari Sandur dan Ning Surabaya yang menjadi sumber garap.

Desain dan nuansa dalam tatanan busana tari Lenggang Surabaya terdiri dari :

Kain panjang :
Batik pekalongan atau batik yang mengarah ke corak Madura, lasem Sidoarjo dsb. Sebagai aksen pemanis bentuk jarit adalah garis wiron yang diseuaikan dengan paduan jarit dan kebaya.
Kebaya :
Merupakan busana badan yang desainya sengaja dimasukan pada angken atau kemben. Desain ini menunjukan bahwa penari tandak sebagai sumber garap selalu berdandan menonjolkan angkin pada busana badan. Hal ini dirasa juga sangat membantu ekspresi tubuh sebagai media gerak yang dimunculkan oleh sikap tubuh penari Lenggang Surabaya.

Angken/kemben/Mekak :
Busana angken dikenakan diluar kebaya, menggunakan payet atau manik-manik yang sifatnya tidak hanya sebagai pemanis namun juga sebagai sentuhan-sentuhan karakteristik pada busana Ngremo Putri pada kesenian Tandha’an yang identik melakukan upaya menghias diri demi memikat semua yang melihanya.

Busana Lainya :

  • Bokongan ( merupakan ugo rampe yang letaknya di belakang membentuk garis melengkung di pinggang )
  • Sampur ( juga disebut selendang yang berfungsi sebagai busana dan property yang diletakkan pada punggung penari menjurai kebawah.
  • Sabuk atau ebog ( merupakan ikat pinggang yang terletak pada pinggang dan terdiri dari sabuk besar dan kecil yang dikenakan ber sap atau tumpuk.
  • Perhiasan:
  • Giwang ( pemanis pada daun telinga yang tebuat dari permata)
  • Bunga Melati sisir dan pengasih atau sintingan ( sisir adalah rangkaian melati yang letaknya melengkung pada garis atas kode dan pengasih atau sintingan adalah ronce bunga melati dengan bunga kantil yang diletakan di bagian samping konde di belakang telinga.
  • Bunga mawar atau bunga ceplok berbetuk bulat yang biasa juga bisa disebut jebehan
  • Cunduk/ cucuk
  • Konde ( konde yang dipakai adalah jenis konde jawa dan bisa juga jenis konde yang biasa dikenakan ning Surabaya ataupun alternative lain adalah konde modern ukuran sedang.

C. Iringan tari

Tari Lenggang Surabaya menggunakan iringan gamelan Jawa dengan laras Slendro.
Iringan tari Lenggang Surabaya tidak hanya sebuah musik sebagai pengiring namun ditata sedemikian rupa sehingga memunculkan dinamika yang dibawakan secara komposisi gerak dalam mencapai ekspresi penampilan tari secara utuh. Garap iringan tari Lenggang Surabaya merupakan pengembangan dari gending-gending Jawa Timuran seperti : Walang kekek, Jaranan, Jula-juli, Ceko, Blandong, Gedog dsb. Style dan ornament tambahan seperti Vokal madura, lagu Tanjung Perak sebagai kesan emosional pada identitas Surabaya dan juga merupakan pengembangan yang terekplor dari Sandur Madura dan Ngremo Putri yang berkembang di Surabaya sebagai inspirasi ataupun sumber garap tari Lenggang Surabaya yang di harapkan menjadi tari selamat datang serta tari garapan baru sebagai sebuah tari yang dimiliki oleh Surabaya.

Dengan latar belakang mengangkat, melestarikan dan mengembangkan seni tari di Surabaya, sebagaimana disesuaikan dengan tuntutan kemajuan kota semakin pesat maka dengan menggarap dan menciptakan tari baru yang masih berpijak pada kesenian daerah setempat ini diharapkan menambah khasanah seni tari di Surabaya.

Tari Lenggang Surabaya telah sering kali disajikan sebagai penyambutan dalam berbagai acara penting seperti:

  • Menyambut Presiden Megawati di Sangrila hotel th. 2004.
  • Closing ceremony of Surabaya Cross Cuulture Festival 2012 in Surabaya City Hall area, Park Surya, Surabaya.
  • Peresmian kapal perang baru yang diberi nama KRI Surabaya. Peresmian dilakukan di Koarmatim, Ujung, Surabaya, 2008
  • Indonesia Forum International Poet (FPII), 2012.
  • Perjamuan tamu INDIA di grahadi, 2013
  • Perjamuan penandatanganan kesepakatan jatim dan kalsel di grahadi, 2013
  • dan masih banyak lagi

 

Sumber

About these ads

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s